7 Cara Meningkatkan Kemampuan Leadership Terbaik

profil
By admin
cara meningkatkan kemampuan leadership

Tahukah Anda bahwa 79% karyawan akan meninggalkan pekerjaannya jika mereka tidak merasa dihargai oleh mereka yang memegang peran kepemimpinan? Seperti kata pepatah, orang berhenti karena bos, bukan perusahaan.

Inilah sebabnya penting bagi manajer untuk terus-menerus melihat bagaimana meningkatkan kemampuan leadership mereka. Tidak hanya itu akan meningkatkan omset, tetapi tim Anda akan lebih produktif, efisien dan mungkin lebih berhasil.

Mari kita lihat bagaimana cara meningkatkan kemampuan leadership sehingga Anda dapat belajar menjadi sumber bimbingan dan inspirasi yang lebih baik bagi tim Anda.

1. Identifikasi Gaya Kepemimpinan Anda

Langkah pertama yang baik untuk menjadi pemimpin yang lebih baik adalah mempelajari gaya kepemimpinan Anda. Dengan meluangkan waktu untuk mempelajari gaya kepemimpinan Anda, Anda dapat memanfaatkan kekuatan Anda dan mengidentifikasi kelemahan potensial.

Berikut ini adalah tujuh jenis kepemimpinan yang umum:

  • Autocratic: Tipe pemimpin “lakukan seperti yang saya katakan”.
  • Authoritative: Tipe pemimpin “ikuti saya” dan percaya diri.
  • Pace Setting: Tipe pemimpin “lakukan seperti yang saya lakukan”.
  • Democratic: Tipe pemimpin “bagaimana menurut kalian?”.
  • Coaching: Tipe pemimpin “analisa dan pertimbangkanlah”.
  • Affiliative: Tipe pemimpin yang mengenal anggota tim mereka dengan sangat baik.
  • Laissez-Faire: Tipe pemimpin “lakukanlah apa saja, saya akan mengawasi kalian”.

Jujurlah pada diri sendiri manakah dari 7 tipe pemimpin di atas yang tampaknya paling selaras dengan cara Anda memimpin. Kemudian, pertimbangkan apakah ada aspek tertentu dari gaya kepemimpinan Anda yang mungkin menghambat Anda dan tim Anda.

Salah satu tanda peringatan bahwa gaya kepemimpinan Anda bisa menjadi masalah adalah tingkat turnover yang tinggi.

Apakah Anda sering kehilangan anggota tim? Apakah Anda terus-menerus harus mencari pengganti dan menginvestasikan waktu dan sumber daya untuk melatih mereka? Jika demikian, ada kemungkinan ada sesuatu dalam gaya kepemimpinan Anda yang membuat orang tidak suka.

2. Bicaralah dengan Tim Anda

Apapun jenis kepemimpinan yang Anda sukai, penting untuk berkomunikasi dengan tim Anda dan mencari tahu jenis kepemimpinan apa yang paling cocok untuk mereka.

Sangat penting untuk memprioritaskan komunikasi jika Anda lebih dari seorang pemimpin autocratic, authoritative dan pace setting. Jadwalkanlah one on one (1:1) meeting secara teratur dengan anggota tim Anda.

3. Tetapkan Tujuan yang Jelas

Apakah tim Anda tidak berkinerja sebaik yang Anda inginkan? Jika hasil tersebut di bawah standar, itu tidak selalu salah tim Anda. Terkadang, masalahnya adalah cara mereka dipimpin.

Ketika tim Anda memiliki tujuan yang jelas yang ingin mereka capai, kemungkinan besar Anda akan selaras dengan apa yang Anda lakukan dan bergerak ke arah yang seragam.

Tujuan membuat menjaga anggota tim Anda tetap termotivasi dan memberi mereka sesuatu untuk diusahakan sekeras mungkin. Mereka juga tahu bagaimana mereka, secara pribadi, berkontribusi pada keuntungan tim (dan akhirnya perusahaan).

Tujuan tersebut dapat Anda atur ke dalam sebuah indikator kinerja karyawan beroutput KPI (Key Performance Indicator) ataupun OKR (Objectives and Key Result).

4. Berikan Anggota Tim Lebih Banyak Tanggung Jawab

Hal ini bisa menjadi langkah yang sulit untuk diambil pada permulaannya, terutama jika Anda lebih dari seorang pemimpin autocratic dan authoritative.

Namun, ingatlah bahwa jika anggota tim Anda tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab dan mengembangkan keterampilan mereka, mereka tidak akan pernah menjadi lebih baik. Mereka mungkin juga lebih cenderung untuk meninggalkan pekerjaan mereka karena mereka merasa tidak berkembang sama sekali.

Inilah pentingnya menulis tujuan ke dalam KPI atau OKR, untuk memastikan semua anggota tim memahami apa yang sedang mereka kejar.

Anda mempekerjakan tim Anda karena suatu alasan. Apakah Anda mau mengakuinya atau tidak, mereka mungkin tahu lebih banyak dari Anda di satu bidang atau lainnya. Biarkan anggota tim Anda memamerkan kemampuan mereka.

5. Pahami dan Atasi Konflik Lebih Awal

Apakah tim Anda tampak terpecah? Apakah mereka terlihat tidak rukun satu sama lain? Jika ada banyak konflik, mungkin Anda tidak melakukan pekerjaan sebaik mungkin dalam berkomunikasi dengan tim Anda atau mendengarkan masalah yang mereka alami.

Ketika ada konflik di antara tim Anda, itu sering menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang kurang di departemen kepemimpinan. Dapat dimengerti jika Anda merasa cemas dengan gagasan untuk menangani konflik. Namun, dengan membiarkannya memburuk, Anda hanya akan memperburuk keadaan dan menciptakan lebih banyak konflik di dalam tim Anda.

Berusahalah untuk mengatasi konflik segera setelah itu terjadi. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk segera menyelesaikan masalah:

  • Bicaralah dengan semua pihak yang terlibat.
  • Dengarkan secara aktif.
  • Identifikasi poin kesepakatan dan ketidaksepakatan
  • Mengembangkan rencana resolusi konflik (jika perlu)
  • Tindak lanjuti dengan rencananya
  • Tindak lanjuti dengan semua pihak yang terlibat untuk melihat apakah ada masalah yang tersisa.

6. Ucapkan Terima Kasih

Ingat dengan pembuka artikel ini? Bahwa orang-orang meninggalkan pekerjaan mereka karena tidak merasa dihargai. Itu masalah yang sangat nyata di dunia kerja.

Pastikan Anda menghargai setiap kerja keras yang telah dilakukan dan ucapkanlah terima kasih secara rutin serta biarkan anggota tim Anda tahu betapa Anda menghargai kerja keras mereka.

Pesan singkat atau email terima kasih sederhana dapat membantu dalam hal mendorong retensi karyawan dan employee engagement ke dalam hasil yang lebih kuat dan lebih baik.

7. Tidak Pernah Berhenti Belajar

Kerendahan hati adalah kualitas kunci dari pemimpin tim yang baik. Para pemimpin terbaik tidak berpikir bahwa mereka tahu segalanya dan mereka selalu terbuka untuk belajar lebih banyak dan mengembangkan keterampilan mereka.

Jika Anda ingin menjadi pemimpin yang lebih baik, Anda sudah mengambil langkah pertama yang bagus dengan membaca artikel ini. Namun, apa lagi yang dapat Anda ambil untuk terus belajar dan mengembangkan diri?

Dapatkan konsultasi membuat laboratorium inovasi yang kompeten bersama 2.000+ inovator di SPRINTHINK dengan mengisi form yang ada di halaman home website, tim kami akan menghubungi perusahaan Anda maksimal 1×24 jam.

Like it? Share it!

Get In Touch!

Ingin konsultasi seputra pengembangan inovasi di perusahaan Anda? Jangan ragu hubungi kami, konsultasi gratis.

    5 Hasil Inovasi Pada Saat Pandemi Covid

    Pandemi Covid-19 memang telah banyak mengubah wajah dunia, termasuk Indonesia. Pandemi yang membuat perekonomian bergerak sangat lambat, membuat pebinsis berpikir keras untuk mempertahankan kelangsungan usahanya. Maklum di masa pandemi, tidak sedikit bisnis yang terpaksa harus gulung tikar karena minimnya pemasukan sehingga tidak bisa menutup biaya operasional. Saat pandemi, pergerakan atau mobilitas masyarakat memang sangat terbatas

    By admin
    Baca Selengkapnya

    Inilah Dampak Aturan Baru Dihapusnya Test Antigen/PCR Untuk Perjalanan Domestik Pada Bisnis

    Seperti kita ketahui bersama bahwa sekarang untuk melakukan perjalanan domestik baik itu melalui jalur darat, laut atau udara, tidak diharuskan melakukan tes antigen/PCR. Perubahan peraturan ini sendiri sudah ditetapkan oleh Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) dengan ditetapkannya Surat Edaran Ketua Satgas Penanganan Cocid-19 nomor 11 tahun 2022 tentang Ketentuan Perjalanan Orang

    By admin
    Baca Selengkapnya

    LevelUp Meetup 8 Maksimalkan Media Sosial-mu dengan Copywriting!

    Baca Juga:  Ingin Menjadi Pemimpin Ideal? Kenali 10 Karakter Pemimpin Berikut

    By admin
    Baca Selengkapnya